Tingkatkan Kapasitasmu

Nats: Luk 19:11-27

"Untuk mereka yang mendengarkan Dia di situ, Yesus melanjutkan perkataan-Nya dengan suatu perumpamaan, sebab Ia sudah dekat Yerusalem dan mereka menyangka, bahwa Kerajaan Allah e  akan segera kelihatan. f  19:12 Maka Ia berkata: "Ada seorang bangsawan berangkat ke sebuah negeri yang jauh untuk dinobatkan menjadi raja di situ dan setelah itu baru kembali. 19:13 Ia memanggil sepuluh orang hambanya dan memberikan sepuluh mina kepada mereka, katanya: Pakailah ini untuk berdagang sampai aku datang kembali. 19:14 Akan tetapi orang-orang sebangsanya membenci dia, lalu mengirimkan utusan menyusul dia untuk mengatakan: Kami tidak mau orang ini menjadi raja atas kami. 19:15 Dan terjadilah, ketika ia kembali, setelah ia dinobatkan menjadi raja, ia menyuruh memanggil hamba-hambanya, yang telah diberinya uang itu, untuk mengetahui berapa hasil dagang mereka masing-masing. 19:16 Orang yang pertama datang dan berkata: Tuan, mina tuan yang satu itu telah menghasilkan sepuluh mina. 19:17 Katanya kepada orang itu: Baik sekali perbuatanmu itu, hai hamba yang baik; engkau telah setia dalam perkara kecil, karena itu terimalah kekuasaan atas sepuluh kota. 19:18 Datanglah yang kedua dan berkata: Tuan, mina tuan telah menghasilkan lima mina. 19:19 Katanya kepada orang itu: Dan engkau, kuasailah lima kota. 19:20 Dan hamba yang ketiga datang dan berkata: Tuan, inilah mina tuan, aku telah menyimpannya dalam sapu tangan. 19:21 Sebab aku takut akan tuan, karena tuan adalah manusia yang keras; tuan mengambil apa yang tidak pernah tuan taruh dan tuan menuai apa yang tidak tuan tabur. 19:22 Katanya kepada orang itu: Hai hamba yang jahat, aku akan menghakimi engkau menurut perkataanmu sendiri. Engkau sudah tahu bahwa aku adalah orang yang keras, yang mengambil apa yang tidak pernah aku taruh dan menuai apa yang tidak aku tabur. 19:23 Jika demikian, mengapa uangku itu tidak kauberikan kepada orang yang menjalankan uang? Maka sekembaliku aku dapat mengambilnya serta dengan bunganya. 19:24 Lalu katanya kepada orang-orang yang berdiri di situ: Ambillah mina yang satu itu dari padanya dan berikanlah kepada orang yang mempunyai sepuluh mina itu. 19:25 Kata mereka kepadanya: Tuan, ia sudah mempunyai sepuluh mina. 19:26 Jawabnya: Aku berkata kepadamu: Setiap orang yang mempunyai, kepadanya akan diberi, tetapi siapa yang tidak mempunyai, dari padanya akan diambil, juga apa yang ada padanya. 19:27 Akan tetapi semua seteruku ini, yang tidak suka aku menjadi rajanya, bawalah mereka ke mari dan bunuhlah mereka di depan mataku."

Pada hakikatnya setiap manusia memiliki kapasitas yang ditetapkan Tuhan di dalam dirinya. Kapasitas tersebut berbeda satu dengan yang lainnya. Namun demikian, manusia dituntut untuk menambah kapasitasnya hari demi hari. Penambahan kapasitas ini penting adanya karena berhubungan dengan setiap tanggung jawab yang dipikul setiap orang. Misalkan: kualifikasi dalam bekerja, kemampuan yang harus dikuasai, dan sebagainya.

Nats di atas mengajarkan kita setidaknya dua hal penting berkaitan dengan meningkatkan kapasitas diri. Pertama, bertanggungjawab kepada Tuhan. Artinya sebagai orang percaya kita harus meningkatkan kapasitas dengan rasa tanggung jawab penuh. Dengan kata lain kita tidak menyalahgunakan kapasitasa atau kemampuan di dalam diri kita.

Kedua, tingkatkan kapasitas dengan setia. Kesetiaan sejatinya menjadi penting agar kapasitas di dalam diri seseorang meningkat. Misalkan: seseorang ingin bisa menjadi chef maka dia harus mempelajari dengan setia bagaimana menjadi chef yang benar, dan sebagainya. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa tanpa kesetiaan kapasitas seseorang tidak akan berkembang.

Pada akhirnya hendaklah kita sebagai orang percaya terus mengembangkan kapasitas yang sudah diberikan oleh Tuhan dengan penuh tanggung jawab dan kesetiaan. Tanpa kedua hal ini kapasitas seseorang tidak akan berkembang.

By: Felix Justian Harnanta

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kala Kucari Damai (Lirik & Chord)

Pribadi Yang Mengenal Hatiku (Lirik & Chord) Jacqlien Celosse

Ujilah Aku Tuhan (Lirik & Chord)